JAJAN KITA

1. Mi Aceh (Provinsi Aceh)

Mi Aceh adalah masakan mi pedas khas Aceh di Indonesia.

Mi ini disajikan dengan menggunakan mi kuning tebal dengan irisan daging sapi, daging kambing atau seafood, seperti udang dan cumi.

Lalu disajikan dalam sup sejenis kari yang gurih dan pedas.

Mi aceh biasanya ditaburi dengan bawang goreng dan disajikan bersama emping, potongan bawang merah, mentimun, dan jeruk nipis.

2. Bika Ambon (Sumatera Utara)

Bika ambon adalah penganan khas Medan, Sumatera Utara, Indonesia.

Camilan ini terbuat dari bahan-bahan seperti tepung tapioka, telur, gula, dan santan.

Kini bika ambon memiliki banyak varian rasa, ada rasa pandan, durian, keju, dan cokelat.

Bika ambon yang dimasak selama 12 jam dan dapat bertahan dalam kondisi terbaik selama empat hari karena setelah itu kue tersebut mulai mengeras.

3. Rendang (Sumatera Barat)

Rendang atau randang dalam bahasa Minangkabau adalah masakan Minangkabau yang berbahan dasar daging dan berasal dari Sumatera Barat, Indonesia.

Makanan tradisional ini dihasilkan dari proses memasak suhu rendah dalam waktu lama dengan menggunakan aneka rempah-rempah dan santan.

Proses memasaknya memakan waktu berjam-jam (biasanya sekitar empat jam) hingga yang tinggal hanyalah potongan daging berwarna hitam pekat dan dedak.

Dalam suhu ruangan, rendang dapat bertahan hingga berminggu-minggu.

4. Pendap (Provinsi Bengkulu)

Pendap, atau biasa juga disebut ikan pais, merupakan salah satu makanan Indonesia dari Provinsi Bengkulu.

Pendap memiliki cita rasa pedas dan gurih, serta aroma khas daun talas yang menjadi pembungkusnya.

Makanan tradisional ini memiliki kesamaan dengan pepes ikan terutama cara pembuatannya.

Perbedaannya ialah bahan yang digunakan serta daun talas sebagai pembungkusnya dan diikat dengan tali rafia.

5. Gulai Belacan (Provinsi Riau)

Gulai belacan merupakan makanan tradisional Riau.

Ini berbahan dasar udang yang dipadukan dengan berbagai macam rempah-rempah pilihan dan dikombinasikan dengan belacan atau terasi.

Selain udang, gulai belacan juga biasa dibuat dari daging ayam dan ikan.

6. Pempek (Sumatera Selatan)

Pempek atau empek-empek adalah makanan yang terbuat dari daging ikan digiling lembut dan dicampur tepung kanji atau tepung sagu.

Kemudian dikombinasikan dengan beberapa bahan lain seperti telur, bawang putih yang dihaluskan, penyedap rasa, dan garam.

Pempek biasanya disajikan dengan kuah cuka yang memiliki rasa asam, manis, dan pedas.

Pempek sering disebut sebagai makanan khas Palembang, meskipun hampir dijumpai semua daerah di Sumatera Selatan, termasuk Jambi dan Bengkulu.

7. Mi Bangka (Bangka Belitung)

Mi Bangka, atau dikenal sebagai bakmi Bangka adalah salah satu hidangan tradisional masyarakat pulau Bangka.

Mi bagi masyarakat Bangka dikenal dengan sebutan mien dan mian, yang merupakan pengaruh dari kuliner orang Hakka.

Seiring dengan merantaunya orang Bangka ke berbagai daerah, hidangan mi khas Bangka tersebar di banyak daerah Indonesia.

8. Seruit (Lampung)

Seruit adalah makanan tradisional Lampung, yaitu olahan ikan yang digoreng atau dibakar.

Makanan tradisional ini biasanya dicampur dengan sambal terasi, tempoyak (olahan durian) atau mangga.

9. Sate Bandeng (Banten)

Sate bandeng merupakan makanan khas dari Provinsi Banten, tepatnya dari Serang.

Sesuai namanya, sate satu ini menggunakan bahan dasar dari ikan bandeng.

Sate Bandeng dibuat dari ikan bandeng yang dihilangkan durinya, lalu dagingnya dihaluskan dicampur dengan bumbu, dan dimasukkan kembali ke dalam kulit ikan bandeng.

Setelah itu, ditusuk atau dijepit tangkai bambu, kemudian dibakar di atas bara api.

10. Kerak Telor (DKI Jakarta)

Kerak telor adalah makanan tradisional asli daerah Jakarta (Betawi), yang terbuat dari bahan-bahan beras ketan putih, telur ayam atau bebek.

Lalu dicampurkan dengan ebi (udang kering yang diasinkan) yang disangrai kering ditambah bawang merah goreng.

Kemudian diberi bumbu yang dihaluskan berupa kelapa sangrai, cabai merah, kencur, jahe, merica butiran, garam dan gula pasir.

Sumber :
https://www.orami.co.id/magazine/makanan-tradisional

Berita Lainnya

MUNAQOSYAH Tilawah WAFA

Salah satu program unggulan Lembaga Pendidikan Islam Terpadu Harapan Bunda Purwokerto adalah Tahsin dan Tahfidz Qur’an. Pada tanggal 28-29 Januari 2023 LPIT Harapan Bunda Purwokerto yang bermitra dengan WAFA Indonesia, Lembaga independent belajar Al Qur’an Metode Otak Kanan menggelar kegiatan MUNAQOSYAH Tilawah. Munaqosyah Tilawah merupakan salah satu bentuk program penjamin mutu siswa dan guru dari […]

MENGUATKAN MAKNA PEMBELAJARAN DENGAN OUTING CLASS

  SDIT Harapan Bunda 2 Purwokerto, mengadakan kegiatan pekan outing class ke berbagai tempat. Pekan outing class dilaksanakan dari tanggal selasa hingga kamis tanggal (24/1/2023) sampai (26/1/2023). Outing class memiliki tujuan sebagai sarana peserta didik untuk menggali informasi tentang hal baru, dan mengaplikasikan pembelajaran di lingkungan sekolah ke dunia nyata. Setiap level mengunjungi tempat yang […]

TUMBUHKAN JIWA KEWIRAUSAHAAN MELALUI PROGRAM ENTREPRENEUR

Pemahaman bahwa usia menengah pertama adalah tempat persiapan menuju dewasa, maka para siswa harus dilatih keterampilan hidupnya. Salah satu hal yang ada di Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu (SMP IT) Harapan Bunda Purwokerto adalah program entrepreneur. Program entrepreneur disediakan dalam rangka menyiapkan para siswa belajar mencari nafkah dan bisa mengoptimalkan sumber daya yang tersedia di […]
© 2024 Harapan Bunda Purwokerto