Berjuang Menghafal dan Mengamalkan Tanpa Kata Injury Time

Berjuang Menghafal dan Mengamalkan Tanpa Kata Injury Time

Usai acara wisuda tahfidz dan tahsin SD Harbun 1 kemarin jujur aku sampai usai solat Asar air mata masih deras membasahi dan kalau boleh jujur lagi sebenarnya air mata sudah mulai menitik ketika Khansa mulai tasmi Qs. At Tsur. Ada kenangan tersendiri antara aku dan Khansa dengan surah tersebut.

Ketika sambutan yang disampaikan oleh Tadz Yudi ada peningkatan capaian siswa yang bisa setor hafalan 6 juz. Bila ditahun sebelumnya adalah 11 siswa tahun ini ada 32 dari 84 siswa.

Pertanyaannya adalah apa yang menyebabkan ada peningkatan?

Jawabannya bisa beragam, asatidz yang berusaha keras, siswanya yang semangat, orang tuanya yang suport dan lain sebagainya.
Padahal jawabannya sebenarnya adalah karena pertolongan Allah. Allah menolong siswa, asatid di sekolah dan orang tuanya di rumah.

Perjuangan menghafal 6 juz selama 6 tahun bagi seseorang yang belum genap berusia 11 tahunan bukan masalah yang mudah.

Main dengan teman sebaya, nonton tv, main hp, sebareg kegiatan belajar kemandirian dan belajar membantu orang tua adalah goda yang tega. Dan itu bisa menjadi hanbatan atau malah tantangan.

Sekadar kisah Derek Redmond adalah atlet lari 400 m yang awalnya berambisi memperoleh medali pada laga olympiade tingkat dunia yang diselenggarakan di Rio de Jenero, Brazil pada tahun 1992.

Namun, ambisi tinggal ambisi karena setelah pistol dibunyikan di garis start diantara 65 pelari top sedunia melesat lari kencang, pada jarak 250 meter yang sudah ditempuh Derek mengalami cedera di kakinya.

Terseok-seok ia mencoba menggerakkan kakinya. Tim medis menghampirinya dan menawarkan tandu untuk membawanya ke tepian lintasan.

Derek yang cedera lantas meninggalkan tim medis, sambil menangis menahan rasa sakit yang menderanua ia terus berlari semampunya, sekuatnya. Bagi Derek yang terpatri dihatinya bukan lagi ambisi medali tapi lebih kepada tanggung jawab dirinya sebagai atlet.

Jim Redmond ayah Derek sekaligus pelatihnya larinya berucap,
“Nak, Kau tak harus melakukan ini, ” lirih berujar Jim kepada Derek.

Diantara isak tangisnya dan perjuangan untuk tetap berlari Derek lantas menjawab,
“Tidak ayah. Dalam perlombaan ini tugas aku bukan tentang menjadi pemenang, tapi aku harus menyelesaikannya.”

“Baiklah Nak, kita akan berjuang bersama-sama hingga garis finish”

Maka Jim Redmond merangkul Derek membantunya hingga menuju garis finish.

Maka ketika sampai garis finish semua yang ada di stadion gemuruh tepuk tangan membahana sebagai apresiasi perjuangan seorang Derek Redmond.

Maka ketika Ustadzah Isna dalam memimpin kegiatan uji publik tahfidz berucap, “Bahkan diantara 32 siswa ada yang berhasil setor hafalan 6 juz di injury time, semalam, “.
Seluruh yang menyimak penjelasan menunjukkan ekpresi hari. Sungguh mereka adalah pejuang-pejuang sejati.

Sebab perjuangan menuntaskan hafalan yang menjadi target 6 tahun 6 juz tanpa iming-iming medali atau apapun adalah hal yang luar biasa.

Sesaat berbincang dengan beberapa walmur, siswa bisa ya hafal 6 juz 6 tahun, lah orang tuanya 35 tahun atau 40 tahun hafalannya mungkin masih qulhu ditambah surah yasin karena rutin dibaca tiap Jumat.

Sebagian lagi berseloroh, “Masih anak-anak ga banyak pikiran.”
Eit jangan salah. Jangan dikira anak-anak ngga mikir, bila baru saja menjadi bahan tertawaan teman-temannya karena melakukan kesalahan tanpa rekayasa. Mereka juga memikirkan agak lama ketika ditegur ustadz dan ustadzah karena asyik berbicara dengan teman sebelahnya, karena baginya rumus pembagian cepat tak semenarik tema diskusi yang disodorkan temannya, pikiran tidak menang dalam lomba ini itu padahal udah berusaha dengan waktu terbatas dalam mempersiapkan nya. Mereka juga pernah berjuang kurang lebih dua tahunnan lamanya menghafal mandiri karena pandemi cov.-19

Maka lagi-lagi, anak-anak dan orang dewasa sama-sama banyak pikiran yang membedakan adalah tekadnya.

Dan bagi siswa yang hari ini belum setor hafalan hingga 6 juz sungguh perjuangan mereka masih bisa diteruskan dan dilanjutkan. Tidak ada kata injury time dalam proses menghafal dan mengamalkan Al Quran. Tidak hanya untuk siswa, tapi bagi siapa saja. Tidak di Harbun mungkin di tempat lainnya.

Kalimat terindah adalah barakallah untuk siswa, ustadz/ah, orang tua yang sudag mengambil peran seperti Jim Redmond.

Sebagai ungkapan terima kasih hanya menyemat doa buat seluruh ustadz/ah yang sudah all out membersamai anak-anak berproses mencintai Al Quran, semoga ilmunya menjadi aliran pahala yang tak berkesudahan, menjadi wasilah diijabahnya doa-doa. Lelah letihnya menjadi lillah. Aamiin ,
Puri Indah – Dzulqaidah 1445 ( Siti Umaroh )

 

Berita Lainnya

Sekolah Qur’an – Usaha Mensinergikan Pembelajaran Al Qur’an Pada Anak

Purwokerto – Sabtu, 6 Januari 2024 bertempat di Masjid Darussalam PJKA telah terlaksana acara Gerakan Orang Tua Mengaji. Kegiatan ini sekaligus menjadi ajang pembukaan  Sekolah Qur’an SDIT Harapan Bunda Purwokerto di semester II. Sekolah Qur’an merupakan usaha mensinergikan pembelajaran Al Qur’an pada anak. Dimana para orang tua di ikutkan untuk belajar Al Qur’an sesuai sebagaimana […]

LPIT HARAPAN BUNDA MENGADAKAN WEBINAR

  LPIT HARAPAN BUNDA MENGADAKAN WEBINAR “Menumbuhkan Karakter Positif di Era Blended Learning” ( Strategi dan Implementasinya dalam Pembelajaran ) Semangat dalam rangka membangun generasi berprestasi dan berakhlak mulia, LPIT Harapan Bunda Piurwokerto tetap berkomitmen untuk terus melakukan evaluasi, perbaikan dan peningkatan kualitas layanan pendidikan. Oleh karena itu untuk menghadapi Pandemi Covid-19 yang belum juga […]

SMP IT HARAPAN BUNDA AKAN GELAR KAJIAN SPESIAL MAULID NABI

  Kelahiran Rasulullah merupakan sebuah anugerah dari Allah bagi manusia dan seluruh alam semesta. Kelahiran yang menjadi tonggak perubahan besar dalam sejarah hidup manusia. Dilahirkan dalam keadaan yatim, selepas Ayahandanya, Abdullah meninggal sebelum beliau lahir. Masa masa balitanya dipenuhi dengan kehilangan orang-orang terkasih. Maka, Muhammad muda tumbuh berkembang di bawah asuhan kakeknya, Abdul Muthalib. Ia […]
© 2024 Harapan Bunda Purwokerto